Kebutuhan listrik rumah tinggal bisa menggunakan energi alternatif yaitu sistem pembangkit listrik tenaga surya dengan menggunakan panel surya. Panel surya bisa bertahan hingga 20 tahun lebih sehingga merupakan investasi jangka panjang. Biaya pengadaan sistem diawal mungkin cukup besar, namun cukup setara dengan biaya listrik selama waktu penggunaan panel yaitu 20-an tahun. Sistem panel surya sangat baik bila dikombinasikan dengan lampu LED. 

Genset Portable Tenaga Surya

Panel surya adalah sistem pemasangan panel yang dapat menyimpan energi dari cahaya matahari, yang kemudian dapat dimanfaatkan sebagai tanaga pembangkit listrik. Saat ini sudah banyak yang memanfaatkan panel surya ini sebagai pembangkit listrik mandiri (independent) tanpa harus bergantung sepenuhnya pada PLN. Jika Anda berminat untuk menggunakan panel surya di rumah atau gedung milik Anda, sebaiknya ketahui terlebih dahulu cara menghitung biaya pemasangan panel surya. Seperti yang dijabarkan berikut ini, dikutip dari Greenlifestyle, 

  1. Berapa kebutuhan jumlah total beban di rumah yang akan menggunakan tenaga dari solar panel. Dari tagihan listrik, bisa dilihat tingkat konsumsinya dalam bentuk kWh (kilowatt per jam) setiap bulan misalnya. Nah dari situ kita bisa identifikasikan berapa kWh yang dibutuhkan tiap hari, misalnya saja 200 watt. 
  2. Pertanyaan selanjutnya adalah, berapa lama beban yang totalnya 200 watt ini akan dihidupkan dengan menggunakan sistem solar panel? Ambil contoh misalnya 12 jam. Jika 12 jam, berarti total konsumsi daya beban dalam sehari adalah 12 x 200 watt = 2.400 watt. 
  3. Tentunya lebih diuntungkan jika beban yang menggunakan solar panel dinyalakan pada malam hari. Dengan begini, penggunaan baterai relatif tidak berat dan dimungkinkan jumlah baterai dapat pula dikurangi jumlahnya, karena listrik yang di-supply tidak hanya oleh baterai tetapi sinar matahari masih turut memberikan supply.
  4. Mari kita ambil contoh penggunaan sistem solar panel adalah pada pukul 18.00 s/d 06.00 (12 jam). Hitung berapa besar dan jumlah baterai yang dibutuhkan untuk men-supply beban sejumlah total 2.400 watt: Jumlah total 2.400 watt perlu ditambahkan sekitar 20 persen yang adalah listrik yang digunakan oleh perangkat selain panel surya, yakni inverter sebagai pengubah arus DC (searah) menjadi AC (bolak – balik) (karena pada umumnya peralatan rumah tangga menggunakan arus AC), dan controller (sebagai pengatur arus) yakni menutup arus ke baterai jika tegangan sudah berlebih di baterai dan memberhentikan pengambilan arus dari baterai jika baterai sudah hampir kosong. Sehingga jika ditambahkan 20 persen, maka total daya yang dibutuhkan adalah 2.400 x (2.400 x 20%) = 2.880 watt. 
  5. Dari 2.880 watt tersebut, jika dibagi 12 V ( tegangan umum yang dimiliki baterai) maka kuat arus yang dibutuhkan adalah 240 Ampere. Maka, jika kita menggunakan baterai yang sebesar 65 Ah 12 V, maka kita membutuhkan empat baterai (65 x 12 x 4 = 3.120 watt). 
  6. Dengan mendapatkan 3.120 watt ini, kita akan mendapatkan jumlah panel yang kita butuhkan, termasuk besarannya yakni sebagai berikut. Jika menggunakan ukuran panel yang 100 wp (watt peak), maka dalam sehari panel ini kurang lebih menghasilkan supply sebesar 100 wp x 5 (jam) = 500 watt. Adapun 5 jam didapat dari efektivitas rata-rata waktu sinar matahari bersinar di negara tropis seperti Indonesia, dan 5 jam ini sudah menjadi semacam perhitungan rumus baku efektivitas sinar matahari yang diserap oleh panel surya. Maka jika 1 panel yang 100 wp mampu memberikan listrik sejumlah 500 watt, didapatkan total panel yang dibutuhkan adalah sejumlah 3.120 watt per 500 watt = 6,24 atau tujuh panel (baiknya kita lebihkan). 
  7. Setelah sudah berhasil mendapatkan kombinasi antara jumlah panel surya dan baterai untuk mensupply listrik sejumlah total 3.120 watt yang dinyalakan selama 12 jam sehari, dimana beban yang menggunakannya dinyalakan pada malam hari antara pukul 18.00 sampai dengan 06.00, yakni tujuh panel surya yang 100 watt peak (wp) dan empat buah baterai 65 Ah12 V. 
Perihal harga, saat ini (sudah berikut seluruh perangkatnya) adalah berkisar USD9 -10 (Rp82.000-Rp92.000) per wattnya. Jadi jika menggunakan tujuh panel yang 100 wp (sehingga totalnya = 7 x 100 wp), maka estimasi biaya kurang lebih 700 watt x USD10 = USD7,000 atau sekira Rp63,8 juta (Rp9.118 per USD).

5 komentar:

  1. betul sekali.. dengan memanfaatkan kondisi indonesia yang negara tropis cocok sekali untuk menggunakan panel surya..
    blogwalking ke sini gan.

    BalasHapus
  2. sangat membantu dan informasinya mudah dimengerti. thx sharingnya

    BalasHapus
  3. kebetulan ada tugas dari kampus yang berkaitan dengan perhitingan sollar cell.. informasinya bagus banget.. buat jadi referensi..

    BalasHapus
  4. saya bukan ahli listrik, tapi saya belajar dengan browsing, disini banyak yang salah kaprah, banyak banget yang nulis artikel mengenai hemat energi dan jualan panel PLTS dengan harga 2jutaan, padahal perlu tau, 2juta ini cuma bisa hidupkan 3 bohlam lampu aja lho, memang ga salah ini namanya investasi, mahal pemasangan, tapi tak perlu bayar listrik lagi untuk 3 lampu itu, tapi ya ga tau juga maintanance nya seperti ganti panel kalo sudah rusak (karena cuaca) per tahunnya, biaya ganti aki bila soak per 6 bulan, dsb dsb.. ini cuma asumsi kasar aja lho, sebenarnya tidak masalah, tapi bagaimana asumsi masyarakat luas bahwa PLTS rumahan MENJAMIN LISTRIK BEBAS BIAYA ini agaknya mesti diperbaiki melihat tingkat ekonomi kita yang rendah, banyak yang ingin merubah dari listrik PLN jadi PLTS karena berpikir murah dan gratis.

    sebagai ilustrasi, saya kutip dari http://id.berita.yahoo.com/blogs/rumah/ini-dia-aplikasi-panel-surya-untuk-hunian-anda-063304343.html

    “jadi untuk beban listrik terpasang 450 Watt, setara dengan kapasitas 1040 Wp atau 5200 Wh menggunakan 8 unit panel tipe 130 Wp dan unit penyimpan daya (baterai) berkapasitas 12V 100 Ah sebanyak 6 unit, satu unit Battery Charge Control, dan satu unit inverter, bracket, panel box, box battery, dan peralatan pendukung lainya.

    Dari sini bisa diprediksi berapa investasi yang harus dikeluarkan, kata Chaqoqo. Perkiraan hitungan mudahnya, kapasitas sistem dikali USD10 (harga perkiraan).

    Jadi, apabila menggunakan contoh penghitungan daya tersebut, maka nilai investasi yang harus dikeluarkan saat awal pemasangan adalah sebesar 1040 Wp x USD10 = USD10.400.

    “Contoh perhitungan ini adalah untuk instalasi off grid system,” kata Chaqoqo. Bila di-rupiahkan dengan Kurs Rp9.300, imbuhnya, maka total investasinya berkisar Rp96.720.000.”

    ini baru untuk nyalain sekitar 1 unit AC 1/2 PK, jadi yang tidak punya uang dan mao bikin PLTS nyalain listrik 1 rumah mikir2 dulu deh… :) hehehe

    SAlam
    Bimo G.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih masukannya, perhitungan Anda tepat sekali.

      Hapus